Saturday, October 27, 2012

Cara memasang Dua Hardisk Pada 1 Komputer / PC

Dua buah hardisk bisa saja terpasang dalam satu komputer. Agar 2 hardisk dapat terdeteksi secara normal, ada hal penting yang perlu diperhatikan yaitu pemasangan kabel power, kabel data (IDE/kabel SATA), dan posisi jumper.


1.Power
Masing-masing hardisk harus mendapatkan arus listrik sebesar 12 volt dari power supply. Kabel dengan arus 12 volt untuk hardisk komputer, umumnya telah dibuat seragam sesuai standar internasional dengan tipe soket khusus hardisk.


2.Koneksi Motherboard
Meskipun hardisk mendapatkan arus listrik, komputer tidak akan mendeteksi keberadaan hardisk jika hardisk tidak tersambung ke motherboard. Oleh karenanya, kedua hardisk harus terhubung ke motherboard melalui kabel data (kabel IDE/SATA). Umumnya, satu kabel IDE, mempunyai 3 soket. Satu untuk motherboard, 2 lainnya untuk perangkat dengan soket IDE (khususnya hardisk). Dengan demikian, setu kabel IDE dapat digunakan untuk 2 buah hardisk. Sedangkan untuk tipe SATA, umumnya dalam satu kabel hanya terdapat dua soket. Satu untuk motherboard dan satu untuk hardisk. Sehingga, untuk 2 buah hardisk butuh 2 buah kabel SATA.

3.Jumper
Penempatan jumper juga sangat penting untuk diperhatikan. Jumper berguna untuk menentukan apakah hardisk tersebut berperan sebagai master (hardisk utama) ataukah sebagai slave (hardisk kedua). Komputer akan mendeteksi hardisk dengan baik jika salah satu hardisk disetting sebagai master dan yang lain sebagai slave (harus ada satu master dan yang lain slave). Posisi jumper yang bagaimana agar hardisk menjadi master dan bagaimana jika menjadi slave? Pertanyaan ini sulit saya jawab, sebab tiap hardisk berbeda-beda ketentuannya. Ada baiknya jika anda melihat keterangan posisi jumper yang berada di label hardisk.

Artikel Terkait

No comments:

Post a Comment